Home / Hewan Kesayangan / 7 Hewan Mempunyai Gen Canggih untuk Membantu Manusia

7 Hewan Mempunyai Gen Canggih untuk Membantu Manusia

7 hewan mempunyai gen canggih untuk membantu manusia. Hewan kesayangan tentu sejak dulu berada di samping manusia untuk mengerjakan berbagai hal yang bermanfaat bagi umat manusia. Akan tetapi sekarang di mana dunia sudah makin canggih dan teknologi sudah mendominasi, keadaan tidak berubah. Para binatang diciptakan Sang Pencipta untuk disayangi dan diperlakukan dengan baik.

7 Hewan Mempunyai Gen Canggih untuk Membantu Manusia

1. Kelinci Mendongkrak Kesehatan
Daging kelinci adalah salah satu makanan yang sudah lama diperjualbelikan dan dinikmati oleh masyarakat. Daging kelinci telah lama diolah untuk konsumsi, salah satunya dalam bentuk sate kelinci yang terkenal di beberapa daerah di Indonesia. Daging kelinci mengandung lebih banyak protein yang mudah dicerna oleh tubuh.

Hewan Mempunyai Gen Canggih untuk Membantu Manusia

Dibandingkan dengan daging hewan lainnya, daging kelinci mengandung lemak yang lebih sedikit. Daging kelinci hampir bebas kolesterol, karena itu akan sangat baik untuk dikonsumsi tanpa khawatir daging tersebut akan berbahaya untuk jantung Anda.

Kalsium dan fosfor dalam daging kelinci lebih banyak dibandingkan dengan daging hewan lainnya. Jika mempertimbangkan rasio tulang dan daging, kelinci memiliki lebih banyak daging yang bisa dimakan jika dibandingkan dengan ayam.

2. Monyet dengan Penyakit Mental
Untuk kebutuhan riset, para ilmuwan memodifikasi gen kera dengan gen autisme dan juga schizophrenia. Marmoset dan monyet rhesus adalah primata yang dipilih untuk percobaan memahami penyakit mental ini. Pengamatan perilaku dan juga medikasi terhadap para primata ini diharapkan bisa menjadi titik terang bagi deretan penyakit mental yang dialami manusia.

3. Ayam yang Dapat Melawan Kanker
Ilmuwan Jepang mencoba untuk mencoba memodifikasi gen ayam untuk menghasilkan telur yang diberi nama telur emas. Telur ini tidak benar-benar berwarna emas, namun ini telur yang memiliki kandungan interferon beta yang tinggi. Ini adalah sebuah protein yang bisa melawan kanker, hepatitis, serta sclerosis.

Untuk melakukan modifikasi gen ini, para periset dari Biomedical Reseatch Institute of the National Institute of Advanced Industrial Science and Technology di Jepang, pertama-tama menambahkan protein interferon beta ke sel ayam jantan yang masih berupa embrio. Setelah lahir, si ayam jantan lahir dan kawin dengan ayam betina. Setelah dua kali siklus yang serupa berulang, dua generasi berikutnya, telur yang dihasilkan ayam betina kaya dengan interferon beta.

Protein ini bisa ditemukan di putih telur yang tampak lebih keruh dari telur biasa. Namun yang fantastis adalah harganya, di mana satu butir telur dijual dari 8 juta Rupiah hingga hampir 40 milyar, tergantung kandungannya.

4. Kucing “Glow In The Dark” Yang Diharapkan Dapat Sembuhkan HIV
Mungkin kucing peliharaan yang bisa menyala dalam gelap nampak jadi sesuatu yang lucu. Namun Ilmuwan bukan bermaksud untuk menjadikan kucing menyala sebagai lucu-lucuan. Alih-alih, ini adalah misi untuk mencari obat untuk penyakit AIDS.

Keberadaan “glow in the dark” dimaksudkan sebagai penanda bila gen tersebut berhasil. Gen glow in the dark didapat dari ubur-ubur. Belum ada perkembangan lebih lanjut dari keberhasilan penelitian ini, namun kita harapkan semua akan berhasil.

5. Lebah Anti Musim Dingin dan Anti Penyakit
Salah satu sektor penopang ekonomi negara Kanada adalah peternakan lebah, Industri madu dan lilin lebah adalah salah satu produk utama negara Amerika Utara tersebut. Permasalahan musiman muncul kala negara tersebut diterpa musim dingin, dan juga hama Varroa. Awalnya, karena temperatur dingin dan hama ini, seperempat ternak lebah mereka mati.

Akhirnya, para ilmuwan Kanada mencari cara dengan memodifikasi gen para lebah di Kanada dengan gen lebah “pembunuh” asal Afrika. Walhasil, lebah-lebah di Kanada kuat dengan kondisi dingin dan kebal terhadap penyakit.

6. Nyamuk yang dimodifikasi gennya agar musnah

hewan mempunyai gen canggih

Firma penelitian asal Inggris bernama Oxitec berhasil memodifikasi gen nyamuk untuk bisa mentransfer gen mematikan ke pasangannya sehingga larva yang dihasilkan akan langsung mati. Hal ini secara signifikan menekan populasi nyamuk dan penyakit yang berasal dari nyamuk.

Namun, kini Oxitec disibukkan dengan penumpasan nyamuk demam berdarah. Namun kendalanya adalah kesulitan penanganan nyamuk demam berdarah pasca diteliti. Karena ketika nyamuk biasa hanya menggigit dan berimbas gatal, nyamuk demam berdarah bisa membunuh. Jadi, penelitiannya ditentang banyak negara.

7. Anjing yang Berotot
Para ilmuwan asal China mencoba memodifikasi gen dari anjing jenis beagle untuk jadi lebih kuat, lebih cepat pergerakannya, dan memiliki massa otot yang lebih banyak ketimbang anjing beagle biasa. Menurut para ilmuwan tersebut, anjing-anjing ini akan jadi anjing pemburu yang baik dan bisa dimanfaatkan oleh kepolisian dan militer.

Para ilmuwan melakukan percobaan ini dengan membuang gen myostatin, dan hal ini berhasil terjadi di beberapa jenis anjing seperti Whippet. Awalnya, percobaan ini dilakukan untuk meneliti berbagai penyakit anjing yang mirip dengan manusia, dan mencoba menumpasnya untuk diterapkan di manusia. Namun, percobaan ini akhirnya justru mendatangkan menfaat lain.

Itulah postingan tentang 7 hewan mempunyai gen canggih untuk membantu manusia, semoga bermanfaat.

About Embex

Seorang pengusaha muda, menyukai kopi dan hewan lucu.

Check Also

Kupas tuntas jenis kucing odd eye, catlovers wajib baca. Pada umumnya kucing odd eye warna matanya yang berbeda. Satu matanya berwarna biru, sedangkan sebelah matanya yang lain berwarna hijau, kuning, atau cokelat. Banyak yang mengira bahwa kucing ini terlahir tuli pada salah satu telinganya. Namun, ternyata hal tersebut tidak benar, faktanya 60—70% kucing odd eye bisa mendengar dengan normal seperti jenis kucing lucu lainnya. Kupas Tuntas Jenis Kucing Odd Eye, Catlovers Wajib Baca Apakah yang disebut dengan odd eye pada kucing? Kalau diterjemahkan secara harafiah, odd eyed cat adalah kucing bermata aneh, ya memang benar aneh tampaknya tapi dimana letak keanehannya? Kucing disebut odd eye kalau warna dari kedua matanya berbeda, dimana salah satunya biasanya berwarna biru dan yang lainnya berwarna non biru. Sebagaimana diketahui bahwa warna mata kucing yang kita lihat dipengaruhi oleh tingkat pigmentasi pada iris matanya dan juga refleksi ataupun absorbsi dari cahaya yang kita tangkap dengan mata kita. Secara gampangnya, kucing berwarna mata biru karena dia tidak mempunyai melanin pigment pada matanya. Biru berarti kosong, seperti kita melihat langit atau lautan berwarna biru karena pada dasarnya langit dan laut tidak berwarna dan warna biru yang kita lihat sebenarnya adalah pantulan dari gelombang warna biru (gelombang terpendek dari sinar matahari yang bisa ditangkap mata manusia). Sebaliknya warna mata non biru dipengaruhi karena adanya pigmentasi melanin, dimana kadar pigmentasi ini menentukan "tingkat kedalaman warna mata", dimulai dari warna hijau yang dianggap pigmentasi yang paling dangkal sampai warna copper yang dianggap mempunyai kumulasi melanin tertinggi. Lantas bagaimana menjelaskan terjadinya fenomena perbedaan pigmentasi warna mata pada kucing odd eye? Teori genetika saat ini menganggap bahwa kucing menjadi odd eye karena dipengaruhi kerja salah satu dari dua gen, yaitu gen dominant white (W) atau spotting gene (S). Kita tahu bahwa gen dominan W membuat bulu kucing jadi berwarna solid white dan gen dominan S membuat warna kucing menjadi sebagian white atau yang kita kenal dengan bi-color. Sistem kerja dari dua gen ini mirip, yaitu keduanya menghambat pigmentasi yang kemudian akan membuat bulu jadi tidak berwarna (putih). Hanya bedanya gen W memblokir semua warna sedangkan gen S hanya sebagian warna. Heterochromia Iridium Warna mata ditentukan oleh jumlah melanin, suatu pigmen coklat gelap, yang terdapat dalam bagian mata yang disebut "iris". Mata berwarna biru adalah disebabkan oleh sedikitnya jumlah melanin, sementara mata berwarna coklat menunjukkan iris dengan kandungan melanin yang banyak. Orang-orang dengan warna rambut dan kulit yang lebih gelap memiliki lebih banyak melanin sehingga mereka memiliki mata berwarna coklat, sementara orang dengan warna rambut dan kulit yang lebih pucat memiliki jumlah melanin yang lebih sedikit sehingga biasanya memiliki warna mata yang lebih terang. Saat seorang individu memiliki jumlah melanin yang berbeda pada setiap iris di mata mereka, maka mata mereka pun akan memiliki warna yang berbeda. Hal ini disebut sebagai Heterochromia Iridium, secara relatif termasuk jarang untuk manusia, tetapi termasuk umum pada beberapa binatang seperti kuda, kucing, dan beberapa spesies anjing. Heterochromia Iridium diduga sebagai akibat dari perubahan pada satu dari beberapa gen yang mengatur warna mata. Heterochromia Iridium ini juga bisa merupakan keturunan, walaupun trauma dan beberapa jenis pengobatan dapat juga mengakibatkan peningkatan maupun penurunan pigmentasi pada salah satu iris. Beberapa jenis sindrom medis, misalnya Waardenburg Syndrome, juga dapat mengakibatkan seseorang untuk memiliki dua warna mata yang berbeda. Terjadinya perbedaan warna mata pada kucing secara teoritis dijelaskan sebagai berikut: Pertama, pada waktu terjadi pembuahan sel telur oleh sperma dan tumbuhlah janin dalam rahim maka semua sel mengalami pembelahan. Beberapa sel berkembang menjadi sel melanocyte yang bertugas memberikan warna pada bulu, termasuk juga warna mata. Seperti dijelaskan di atas bahwa gen W dan S bertugas memblokir pewarnaan ini. Akan tetapi pada mata bisa terjadi pemberian warna mata terus terjadi sampai sel berkembang menjadi janin, dalam kasus ini warna mata kucing akan normal. Sebaliknya bila pigmentasi berhenti sebelum sel berkembang menjadi janin, maka warna mata akan menjadi biru. Pada kasus odd eye, pigmentasi pada kedua mata tidak berjalan bersamaan, dan salah satu matanya berhenti mengalami pigmentasi lebih cepat dibanding yang lain. Nah itulah postingan tentang kupas tuntas jenis kucing odd eye, catlovers wajib baca

Kupas Tuntas Jenis Kucing Odd Eye, Catlovers Wajib Baca

Kupas tuntas jenis kucing odd eye, catlovers wajib baca. Pada umumnya kucing odd eye warna …